Jangan Panggil Gue CDBD!

Jangan Panggil Gue CDBD!

0
BAGIKAN
Nurul Nisah Nurdin

Nama gue Nurul Nisah Nurdin. Waktu SD, gue dipanggil Nurul. Di tempat ngaji gue juga dipanggil Nurul. Teman dan orang rumah manggil gue Uyung. Tanya mengapa? Bersiaplah.. karena cerita gue panjaanngg! Tapi gue akan cerita seperti pembaca berita di tivi-tivi, singkat, padat dan jelas. Jadi waktu gue kecil sekitar umur 3 tahun, gue cadel. Kata emak gue kalo ada yang nanya, ‘’Aduhh, lucunya anak ini! Namanya siapa nak?”. Selalu gue jawab “Nuyul”, secara gue ga tau sebut R. Entah waktu itu siapa yang pertama kali plesetin nama gue jadi uyung. Yang jelas dia telah berperan penting dalam hidup gue.

Tamat SD, gue terdampar di pesantren yang letaknya di pinggir kota Makassar, tiga tahun gue disana. Masuk SMP gue ganti nama panggilan lagi tapi nama lengkap tetap kok, nama gue jadi 3N – Nurul Nisah Nurdin. Kali ini atas keinginan gue sendiri, mengingat gue bosen dipanggil Nurul jadi gue ganti nama panggil jadi Nisah. Warning!! Tolong yahh gosok gigi dulu terus kumur-kumur pake obat kumur yang warna biru itu!

Tiga tahun berikutnya, lagi-lagi gue dimasukin di pesantren. Lebih jauh lagi, sekitar 7 jam dari kota Makassar. Pondok Pesantren Rahmatul Asri namanya. Di SMA nama gue malah ga karuan lagi, ada yang manggil Nisah! Masih ingat warning yang tadi kan?. Ada yang manggil Uyung dan parahnya lagi masih ada yang manggil 3N. Padahal ga ada temen SMP gue yang masuk ke SMA ini. Gue ga pernah tau kehidupan di kota seperti apa, jadinya tamat SMA gue bertekad untuk kuliah di kota. Ga tanggung-tanggung, gue langsung nembak universitas di Pulau Jawa.

Enam tahun berturut-turut gue di pesantren, sedikit banyak kehidupan disana mempengaruhi hidup gue sampai hari ini. Terlebih saat ngumpul-ngumpul bareng teman kamar. Khas anak pesantren mah, apa-apa pasti milik bersama apalagi rahasia, udah jadi santapan bersama. Terkecuali pakaian dalam, mungkin belum ada yang mau pake pakaian dalam yang didaulat jadi milik bersama.

Walaupun pihak pesantren nyediain jasa cuci baju, tetep aja pakaian dalam ini harus nyuci sendiri, jemur sendiri. Biar seru, biasanya kami nyuci baju bareng-bareng di sumur. Maklumlah, kampung. Masih harus nimba kadang-kadang kalo air ledeng ga jalan. Biar ga terlalu vulgar, gue ma temen-temen ngasih istilah untuk pakaian dalam ini, kita sebut mereka CDBD, singkatan dari Celana Dalam Baju Dalam.

Gue sekarang kuliah di Bandung. Emang keinginan sendiri tapi bukan duit sendiri. Bersyukur orang tua gue juga ijinin. Gue kuliah di IMTelkom yang akan segera berubah nama menjadi Universitas Telkom disingkat Untel. Untuk tiba di kota ini ga gampang juga. Banyaklah hal-hal yang harus gue lewatin sampe bisa hidup damai dan tenang belajar sekarang.

Awal datang ke Bandung, gue ga sendiri, gue sama kusir pesawatnya. Para penumpang dan orang Indonesia bilang sih itu pilot namanya. Gue ke Bandung cuma bawa dua pasang pakaian dan dalaman-dalamannya karena kata orang-orang baju di Bandung murah-murah jadi ga usah bawa banyak baju soalnya disana Poaabrik Bajoe. Tapi pas check-in, koper gue over limit dong padahal cuma bawa koper jumbo yang sejak SMP selalu nemenin gue bolak-balik pesantren dan rumah, tas ransel gede, tas selempang kecil, tiga kantong kresek. Ini gue cuma bawa dua pasang pakaian tapi perabotnya ga di sebutin yahh. Hehehe.. Kata temen, gue kayak bawa isi rumah gue, “Kenapa ga sekalian bawa lemarinya aja yah?!”.

Akhirnya tibalah gue di Bandung dengan aman, sentosa dan bahagia. Bandung katanya dingin, gak panas dan tempatnya adem. Setelah gue telusuri, ternyata tempat gue bukan Bandung kota, tapi kabupaten Bandung alias bandung coret!! Namanya Dayueh Kolot disingkat Dakol.

Gue, Eka, Aghnia, dan Tiari
Gue, Eka, Aghnia, dan Tiari

Gue juga nemu kosan yang lumayan komplit, ga jauh dari kampus. Pas nyampe kamar, gue dikenalin dengan Eka Riskyandini yang juga dari Sulawesi. Kamarnya ga jauh dari kamar gue. Akhirnya gue punya temen baru. Mulai hari itu dan seterusnya, Eka jadi sahabat gue. Kemana-mana selalu bareng.

Karena cuma bawa 2 pasang baju, baju tidur dan baju jalan untuk nyari baju baru besoknya. Keesokan harinya, gue bareng Eka ninggalin kosan untuk nyari baju dan tetek bengeknya. Gue nyari tempat yang paling murah. Ternyata Eka tau tempatnya, yaitu di Gd. Bage. Gue tercengang ngeliat tempatnya, banyak banget merk-merk luar negeri dan murah-murah lagi. Tapi setelah gue perhatiin dengan seksama, ternyata itu KW mennn!!! Pantes murah!! Eka ga ngasih tau lagi. Sialan! Tapi gue seneng seneng aja sih karena gue bisa dapet baju 8 potong hanya dengan 100 ribu rupiah.. Hahahha! Lumayan lah ini, ngebantu gue banget sebagai mahasiswa baru yang pertama kali ngekos. Modal dari ortu pas-pasan pula. Ga mau rugi, gue bener-bener nelusurin tempat ini, sampe tempat persembunyian semut pun gue tau apalagi persembunyian tikus doang. Malamnya, kita pulang dan gue puas banget belanja di sana. Tapi penderitaan gue sebenarnya baru saja dimulai, gue harus banget nyuci pakaian-pakaian ini, secara itu secondhand alias bekas pakai.

Tadinya, pengen gue laundry aja. Udah pasti wangi dan gw tinggal terima rapi aja. Ternyata oh ternyata, semua tempat Laundry masih tutup karena gue ke Bandung 2 hari sesudah lebaran. Alhasil, gue nyuci sendiri, jari-jari gue hampir patah semua, punggung gue encok lah! Belum 48 jam gue di rantau, gue udah tersiksa gini!

Besoknya, ada pasar minggu di depan kampus gue. Emang tiap minggu selalu ada, namanya Pasar Kaget. Dibeken-bekenin jadi “shock market”, biar ga terlalu kampung banget. Gue ke sana bareng temen Eka, Aghnia, dan Tiari. Awalnya cuma mau nyari perabotan kamar dan perlengkapan makan. Tapi gue inget, ternyata gue juga butuh CDBD yang gue bawa cuma dua pasang dari Makassar. Istilah ini sering gue pake semasa di pesantren dulu, karena apa-apa serba sharing, gue sering, “Madam, gue pengen beli CDBD nih!“, Kata gue ke Eka yang selalu gue panggil ‘Madam‘, karena stylenya macam Ibu Negara. Pake jilbab konde tinggi, bawa-bawa tas, di tangannya ada buku besar entah buku apa. Pokoknya bawaannya tuh rempong dah.

“CDBD apaan?”, temen yang lain serentak nanya dengan muka pengen tau banget. Gue spontan aja jawab,  ”Celana Dalam Baju Dalam!”. Kemudian hening seketika, lagi mikir kayaknya. Gue itung-itung lemot mereka kebangetan, lebih dari lemot modem gue.

Tujuh detik kemudian, mereka tertawa ngakak di pinggir pasar. Para penjual dan pembeli yang lagi tawar menawar menoleh dan pasang muka berkerut, entah muka orang itu emang berkerut atau karena risih melihat ketawa mereka. Gue juga malu ngakuin mereka temen gue.

Jadinya gue jalan ke tempat penjual CDBD sendirian. Dan mereka belum juga berenti ngakak! Di belakang gue, gue ga tau mereka pada ngomongin apa, yang jelasnya telinga kiri gue gerak-gerak, mata kiri gue berkedip-kedip, dikiranya gue lagi godain suami penjual CDBD nya, mungkin karena itu gue dikasih harga mahal sama ibu penjual.

Ternyata firasat gue bener. Eka, Agni, dan Tiari sepakat manggil gue CDBD, setelah rapat setengah lingkaran di pinggir pasar tadi. Dongkollah gue! Sepanjang jalan pulang ke kosan, gue di-bully terus. Ga cukup sampe situ aja, kalo ketemu di kampus, mereka sengaja teriak manggil gue CDBD. Otomatis mahasiswa lain pada nengok dan mikir, siapa yang nasibnya semalang itu di panggil CDBD. Gue cuma berdoa dalam hati semoga ga ada yang ngerti arti CDBD itu. Tapi doa gue ga terkabul, kalo temen gue nanya, “Kenapa Nurul dipanggil CDBD ?!”, dia pasti ceritain peristiwa di Pasar Minggu itu. Kalian tau apa respon temen gue yang nanya? Mereka ikutan ngakak juga, untung ga pake guling-guling. Gue cuma bisa diam, muka merah nahan malu sambil termenung. Salah gue juga sih, karena masih terbawa suasana pesantren. Gue pikir seluruh dunia tau singkatan dari CDBD itu, ternyata itu hanya berlaku di dalam kamar pesantren gue aja. Teman-teman gue sekarang tidak hanya dari kota-kota di Sulawesi Selatan saja, tapi hampir seluruh Indonesia sedang numplek di sini.

Fantastic Four yang akan melukis langit Bandung dengan cerita gokil!
Fantastic Four yang akan melukis langit Bandung dengan cerita gokil!

Sekarang, bukan cuma temen deket gue yang manggil gitu. Tapi temen baru kenal pun manggil begitu. Bahkan mereka udah ga tau nama lengkap gue yang penuh makna dan arti yang cantik seperti hati dan wajah gue. Mereka kenal gue CDBD!!! Mereka manggil gue CDBD. Stop, jangan panggil gue CDBD!!

BAGIKAN
Berita sebelumyaKonser Gamelan di Celle
Berita berikutnyaBelajar di Negeri Seribu Benteng
Lahir di Ujung Pandang, 28 September 1994. Lulusan Pesantren Pondok Madinah lalu melanjutkan ke pesantren lagi di Pondok Pesantren Modern Rahmatul Asri hinggu lulus SMA. Enam tahun di pesantren membuat Nisa mengerti arti 'kebebasan'. Sekarang kuliah di Telkom University Bandung, jurusan Akuntansi. Dalam dunia Akuntasi, segala hal itu harus balance, jadi motto hidup saya adalah hidup senang, mati masuk surga. Berharap bisa lulus tepat waktu dengan nilai yang diinginkan dan bisa mengujungi tempat-tempat menyenangkan di seluruh dunia gratis!

TIDAK ADA KOMENTAR

Tinggalkan Pesan Balasan